Tangani COVID-19, Walikota Optimalkan Peran RT/RW

Salatiga – Wali Kota Salatiga, Yuliyanto SE, MM, meminta setiap RT/RW untuk secara akurat mendata warga yang datang dari daerah lain, khususnya daerah yang terjangkit COVID-19. Wali Kota juga mengimbau kepada seluruh warga Kota Salatiga yang merantau, agar tidak pulang mudik terlebih dahulu.

Selain mengawasi lalu lintas pemudik, petugas di lapangan juga harus memastikan kepatuhan masyarakat terhadap peraturan social distancing maupun physical distancing, mengawasi fasilitas umum, dan memastikan setiap orang yang keluar rumah harus memakai masker. Demikian juga dengan tempat usaha atau industri yang masih bekerja harus diberi peringatan supaya tidak melakukan aktivitas hingga keadaan dinyatakan aman.

“Yang terpenting, kita harus terus mendeteksi warga masyarakat yang menunjukkan gejala atau tanda-tanda virus corona, karena tugas tersebut tidak hanya diemban oleh Dinas Kesahatan tapi juga harus dibantu oleh masyarakat. Kita berikan pemahaman kepada masyarakat agar dapat saling bekerja sama,” tandas Wali Kota, saat melakukan Rapat Koordinasi (Rakor) Gugus Tugas Percepatan Penanaganan Covid-19 dengan Forkopimda di Rumah Dinas Walikota, Senin (6/04/2020).

Rakor yang diawali dengan penyerahan bantuan hand sanitizer ke masyarakat secara simbolis melalui Camat Sidorejo, Sidomukti, Argomulyo dan Tingkir ini, merupakan sarana untuk bersinergi dan melakukan evaluasi, guna menentukan langkah strategis kedepan dalam menjaga keselamatan dan kesehatan masyarakat Salatiga dari penyebaran COVID-19.

Wali Kota menekankan perlunya koordinasi lintas sektoral dengan seluruh Forkopimda, Rumah Sakit, Camat, Lurah hingga RT/RW. Walikota juga berharap supaya dapat dibentuk semacam gugus tugas di tingkat RT supaya masyarakat senantiasa terpantau kondisi kesehatan dan dampak ekonominya. Selain itu, diharapkan pula supaya dapat mendeteksi keluar masuknya warga di RT masing-masing yang nantinya dapat dilaporkan secara berjenjang.

Agar jenjangnya tidak terlalu panjang, Wali Kota mengharuskan adanya posko di setiap kelurahan supaya masyarakat lebih mudah dalam berkoordinasi. Ia pun mengimbau Ketua RT/RW untuk mendata warganya yang tampak kurang sehat dan terdampak ekonominya, agar bisa segera mendapat bantuan dari pemerintah.

“Berkaitan dengan dampak sosial, update data warga miskin maupun yang terkena dampak corona seperti pemberhentian kerja, sopir angkot, tukang becak, warga yang masih bekerja tapi hasilnya sudah tidak mencukupi kebutuhan, semua harus didata oleh Pak RT,” tegas Wali Kota.

Terkait pemudik, Kapolres AKBP Rahmad Hidayat, SS, telah menempatkan petugas selama 24 jam untuk memonitor kegiatan di terminal. Petugas dari Polres Salatiga tersebut besinergi dengan petugas Terminal Tingkir dan Dishub mengecek kesehatan dan mendata penumpang yang turun dari bus.

Kapolres mencatat, terdapat 200 penumpang dari luar daerah yang turun di Salatiga dari 27 Maret hingga 5 April 2020.

“Mohon, dalam kondisi saat ini semua mematuhi aturan sehingga kita sama-sama tenang, tidak perlu kucing-kucingan. Kondisi saat ini sangat serius,” pintanya