SALATIGA – Bersama dengan Walikota Salatiga, Yuliyanto dan juga para tokoh agama, setidaknya 250 pemuda lintas agama di Kota Salatiga deklarasikan Kebhinnekaan dan Salatiga Cinta Damai. Deklarasi yang dilaksanakan setelah silaturahmi lintas agama tersebut bertempat di Rumah Dinas Walikota Salatiga, Sabtu Sore 02/06.

Dalam sambutannya, Walikota memberikan apresiasi kepada panitia dan seluruh pemuda yang hadir karena telah melaksanakan kegiatan silaturahmi antar umat beragama. “Terimakasih kepada seluruh panitia dan juga peserta. Kegiatan seperti inilah yang akan menegaskan kembali tentang toleransi antar umat beragama di Salatiga,” kata Yuliyanto.

Walikota juga mengingatkan kembali bahwa kemajemukan bangsa Indonesia termasuk  kemajemukan Kota Salatiga adalah sebuah berkah dan bukan merupakan ancaman. Walikota juga mengajak para generasi muda lintas agama untuk bijak dalam bermedia sosial. Karena seringkali bibit-bibit intoleransi berasal dari sana.

“Kemajemukan adalah berkah. Mari bersama-sama warga masyarakat Kota Salatiga merawat iklim yang sejuk ini. Khusus untuk generasi muda, saya imbau untuk menggunakan media sosial dengan bijak. Jangan mudah percaya isu-isu pemecah belah bangsa, jangan asal share berita yang tidak jelas sumbernya. Mari kita semua hidup berdampingan dengan rukun dan damai,” imbau Walikota.

Salah satu panitia kegiatan, Pdt. Esther mengatakan bahwa selain mendeklarasikan kebhinekaan, kegiatan bertajuk Srawung Persaudaraan Sejati Lintas Iman tersebut bertujuan untuk bersilaturahmi antar pemuda umat beragama di Salatiga. “Kami sengaja melaksanakan kegiatan di sore hari agar kami, pemuda dari lintas agama ini bisa bersama-sama dengan saudara kami umat Muslim berbuka puasa,” ujar Pdt. Esther.

Ia menguraikan bahwa kegiatan tersebut membawa pesan moral tentang silaturahmi dalam arti baru dalam era milineal. Sila artinya saat duduk bersila semua sejajar, tidak ada yang lebih tinggi. Turah artinya berkelimpahan, maksudnya jika sudah berkelimpahan untuk dapat berbagi dengan saudarannya. Dan mi artinya mikir dulu jika mendapat kabar provikatif. Atau dengan kata lain, generasi muda diharapkan tidak menjadi penyebar hoax (berita bohong).

Dalam kegiatan tersebut, panitia menyerahkan tiga batang pohon sala kepada Walikota. “Mengingat pohon tersebut cukup langka, dan didapatnya pun dari Kebun Raya Bogor, pohon tersebut akan disemaikan dahulu hingga cukup besar untuk ditanam di tempat yang strategis,” jelas Kabag Humas dan Protokol Setda Jumiarto.

Seusai menyimak tausiah dari Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama, KH Nur Rofiq dan menikmati hidangan buka puasa bersama, kegiatan ditutup dengan kirab pemuda lintas agama dari Rumah Dinas Walikota menuju Gereja Katholik Paroki Santo Paulus Miki Salatiga. (sg)